Bisnis

Jokowi targetkan Kementan tanam jagung di lahan sawit

882
DILIHAT
/
0
SHARE
/
15:12
20 MAR 2017
Dok: Ilustrasi Jagung
Reporter
Ahmad
Sumber
Rimanews

Rimanews - Presiden Joko Widodo menargetkan Kementerian Pertanian untuk menanam jagung di areal satu juta hektare pada 2017 di seluruh lahan perkebunan sawit.

"Ya kita diberi target oleh Presiden Joko Widodo untuk melakukan tanam jagung seluas satu juta hektare di lahan perkebunan sawit," kata Direktur Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan Kementerian Pertanian (Kementan) Dedi Junaedi seperti dikutip bumn.go.id, hari ini.

Program integrasi jagung-sawit memiliki banyak keuntungan bagi petani sawit, karena selama periode sawit tersebut belum produktif yakni sampai umur 3-4 tahun, maka petani sawit dapat memiliki penghasilan tambahan dari tanaman jagung.

Kemudian, selain memaksimalkan pendapatan usaha tani, dengan menanam jagung sebagai tanaman sela, maka petani dapat memaksimalkan lahan kosong pada perkebunan sawit.

"Keuntungan dengan adanya tanaman sela yaitu efisiensi pemanfaatan lahan usaha tani, produktivitas dapat lebih meningkat, pendapatan petani juga lebih meningkat," katanya.

Terkait kepastian pemasaran, Kementan melalui Direktur Jenderal Ketahanan Pangan telah melakukan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Gabungan Pengusaha Makanan Ternak (GPMT) pusat untuk pembelian jagung yang dihasilkan petani.

"Jadi petani tidak perlu khawatir untuk masalah pemasaran jagung, selain itu harganya stabil yakni Rp3.700 per kilogram di tingkat petani," katanya.

Ia menambahkan, target perluasan tanaman jagung oleh pemerintah nantinya juga akan disertai dengan meningkatnya penyediaan sarana penunjang seperti pupuk, bibit serta alat-alat pertanian bagi para petani.

"Intinya kita akan berupaya agar program integrasi jagung-sawit dapat berjalan baik dalam rangka membangun swasembada serta meningkatkan produksi jagung di Tanah Air," katanya.

Terbaru
19 Maret 2017 | 07:10
Pebisnis harus berpikir tak biasa
16 Maret 2017 | 21:16
Bisnis properti akan tumbuh wajar
16 Maret 2017 | 08:34
Indonesia impor cabai dari India