Bisnis

Pemerintah akan tingkatkan pasokan sawit ke Cina

1.8K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
07:20
15 MEI 2017
Editor
Dhuha Hardiansyah
Sumber
Antara

Rimanews - Pemerintah Indonesia menyampaikan kepada pemerintah Cina bahwa sektor pertanian di tanah air siap meningkatkan ekspor pasokan minyak sawit mentah (CPO) ke China.

"Kita juga bahas kerja sama dalam konteks ekspor kelapa sawit. Jadi sekarang di Tiongkok sudah dikembangkan biodiesel kelas 5. Jadi untuk biodiesel ini memerlukan palm oil 5 persen dan oleh karena itu kebutuhan CPO Tiongkok berarti akan naik," kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi Jakarta Minggu malam (15/5/2017).

Menurut Retno, Presiden Joko Widodo dalam pertemuan bilateral dengan Presiden Cina Xi Jinping telah menyampaikan kesediaan Indonesia untuk meningkatkan ekspor komoditas tersebut.

Pemerintah Tiongkok, ujar Retno, menanggapi positif tawaran Indonesia tersebut.

"Oleh karena itu mudah-mudahan ekspor kita di masa mendatang akan dapat ditingkatkan karena untuk mensupport biodiesel kelas 5 Tiongkok," jelas Menlu.

Selain peningkatan ekspor, Jokowi juga mengundang Xi Jinping untuk menanamkan modal di industri turunan dari CPO di Tanah Air.

Saat pertemuan itu, Jokowi bersama Xi Jinping telah menyaksikan penandatanganan tiga dokumen kerja sama yang pertama yaitu pelaksanaan Kemitraan Strategis Komprehensif Indonesia-Tiongkok pada 2017-2021 yang ditandatangani oleh Menlu Retno bersama dengan Menlu China Wang Yi.

Kemudian dokumen kedua yaitu penandatanganan dokumen Kerja Sama Ekonomi dan Teknik Tiongkok-Indonesia yang ditandatangani oleh Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro dengan Menteri Perdagangan Tiongkok Zhong Shan.

Kerja sama ketiga yang ditandatangani yaitu fasilitasi proyek kereta cepat Jakarta-Bandung oleh Direktur Utama PT KCIC Hanggoro dengan Direktur Utama Bank Pembangunan Nasional Tiongkok Hu Huaibang dengan nilai komitmen kerja sama sebesar 4,498 miliar dolar AS. 

KATA KUNCI : , , ,
Terbaru
Bisnis