Investasi

Presiden Jokowi: Iklim nvestasi di Indonesia saat ini positif

4.5K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
17:34
25 FEB 2017
Presiden Jokowi lakukan pertemuan bisnis dengan CEO-CEO Australia @Portal_Kemlu_RI @setkabgoid
Reporter
Dede Suryana
Sumber
Rimanews

Rimanews - Presiden Jokowi menilai iklim investasi di Indonesia saat ini positif. Pernyataan ini disampaikannya saat kepada para pebisnis yang hadir dalam pertemuan bisnis di Hotel Shangri-La, Sydney, Sabtu (25/2/2017. Pertemuan ini merupakan agenda pertama Jokowi di Australia.

"Saat ini kita sedang menikmati sentimen positif iklim investasi di Indonesia. Beberapa waktu lalu, Lembaga Pemeringkat Moody’s menaikan status outlook Indonesia dari stabil ke positif," kata presiden dalam sambutannya.

Mantan gubernur DKI Jakarta itu juga memaparkan beberapa lembaga pemeringkat lain seperti Fitch yang memberi peringkat serupa, kemudian Edelman, lembaga konsultan _public relations_ global yang menaikkan peringkat kepercayaan publik Indonesia 13 peringkat ke posisi 71 (dalam skala 100). Adapun Bank Dunia juga merilis kenaikan peringkat Indonesia 15 tingkat dalam hal kemudahan berusaha. Ini menunjukkan bahwa iklim investasi dan kepercayaan publik terhadap Indonesia yang meningkat. 

“Akan tetapi, saat ini kita sedang menghadapi tantangan terutama dari kondisi politik dalam negeri, terutama pemilihan gubernur DKI Jakarta yang menyita banyak perhatian,” ujarnya.

Namun, Jokowi meyakinkan pebisnis yang hadir, bahwa situasi politik dalam negeri akan kembali tenang setelah pemilihan putaran kedua berakhir pada bulan April yang akan datang.

Dalam kesempatan yang sama, politisi PDI Perjuangan tersebut juga memaparkan proses reformasi birokrasi yang kini tengah dilakukan untuk mempermudah investasi. Presiden berharap, proses ini juga dapat mendukung tercapainya kesepakatan IACEPA (Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement) yang diharapkan bisa selesai dalam tahun ini.

“Kita masih berada di jalur yang tepat untuk mencapai IACEPA tahun ini, untuk itu saya ingin mendengar kemajuan dari kesepakatan tersebut,” ungkap Presiden menutup sambutannya.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengungkapkan, hasil pertemuan Presiden Jokowi dengan 13 Pebisnis Australia menghasilkan suatu komitmen yang kuat dari para pengusaha negeri Kangguru itu untuk melakukan ekspansi bisnisnya di tahun-tahun mendatang.

"Muncul sebuah komitmen yang kuat dari para pebisnis Australia untuk melakukan ekspansi usahanya di Indonesia di masa yang akan datang," ucap Menlu kepada wartawan seusai pertemuan.

Salah satu yang menyampaikan hal itu adalah wakil dari Austrade dimana tahun lalu mereka mengadakan suatu survey terhadap pebisnis Australia. "Dan dari survey itu Indonesia berada di _top five_ negara dimana mendapat prioritas ketertarikan daripada pebisnis," ucap Menlu.

Turut mendampingi Presiden Joko Widodo dalam pertemuan bisnis antara lain, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong, Duta Besar Indonesia untuk Australia Nadjib Riphat Kesoema dan Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf.

Sponsored
The Money Fight

Terbaru
Investasi
Sponsored