Keuangan

HIPMI sodorkan 2 usulan terkait amnesti pajak

2.3K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
14:40
02 JAN 2017
Editor
Dhuha Hadiansyah
Sumber
Rimanews

Rimanews - Ketua Umum Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI), Bahlil Lahadalia mengajukan usulan kepada Ditjen Pajak mengenai ketentuan pelaksanaan Pengampunan Pajak (Tax Amnesty). Dalam usulan tersebut, HIPMI mengajukan dua hal untuk menggenjot penerimaan. 

"Intinya ini kalau mau lebih sukses perlu terobosan, yang pertama kami mengusulkan agar wajib pajak yang memiliki tunggakan diperkenankan untuk mengikuti tax amnesty selambat-lambatnya sampai 31 Maret 2017, namun diberikan perpanjangan waktu untuk melunasi pokok tunggakan pajak sampai dengan 31 Desember 2017." ujar Bahlil di Jakarta hari ini.

Hal ini didasari oleh temuan di lapangan bahwa banyak Wajib Pajak hendak mengikuti tax amnesty terkendala dengan cashflow yang terbatas bila harus melunasi tunggakan seluruhnya sebelum mengajukan tax amnesty.

Sementara itu, Ketua HIPMI Tax Center, Ajib Hamdani menambahkan wajib pajak biasanya sadar akan kewajibannya dan di sisi lain harus meneruskan usaha supaya tetap dapat berjalan dan memberikan kontibusi bagi perekonomian  negeri.

"Dan yang kedua kami meminta kebijakan agar penyertaan saham pada perusahaan yang sudah non-aktif atau tidak beroperasi dihapus dari kategori tambahan harta yang harus diamnestikan dengan catatan dan kriteria tertentu siapa yang berhak mendapatkan fasilitas ini," imbuh Ajib.

Hal ini, lanjut Ajib disebabkan banyak wajib pajak yang menerima imbauan untuk melaporkan harta berupa penyertaan saham. Padahal, banyak di antara perusahaan tersebut yang secara faktual tidak beroperasi. 

"Ada banyak fakta seperti ini yang terjadi di lapangan. Perusahaan-perusahaan tersebut tidak pernah menerima penyetoran modal seperti yang tercantum dalam akta pendirian usaha. Sebab itu, kami ingin meluruskan permasalahan dan menawarkan solusi demi keadilan para pengusaha dan kesuksesan pelaksanaan tax amnesty," pungkas Ajib.

Usulan yang diberikan tersebut berdasarkan pantauan HIPMI Tax Center selama 5 bulan terakhir di 25 provinsi di Indonesia.

KATA KUNCI : , , ,