Feminin

Ibu pekerja, tetap harus quality time dengan anak!

1.9K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
22:18
22 DES 2016
Editor
Chaerunnisa
Sumber
Antara

Rimanews - Hambatan seperti pekerjaan di kantor dan sebagainya, tak boleh membuat para ibu pasrah saat hanya memiliki sedikit waktu bersama anak-anak mereka. 

"Banyak ibu yang bekerja di rumah juga, atau bekerja dengan gerakan seperti menjadi sukarelawan, mempunyai hambatan sulit bertemu anak. Tetapi, bukan berarti hambatan itu membuat kita tidak melakukan apa-apa," ungkap penggiat pendidikan Najeela Shihab. 

Lantas, apa yang harus kita lakukan saat memang hanya memiliki sedikit waktu bersama anak? Berikut saran Najeela: 

Pahami kebutuhan anak

"Kita harus paham kebutuhan anak. Karena anak membutuhkan kita di waktu berbeda-beda. Ada anak yang butuhnya di pagi hari, dia bangun pagi untuk adaptasi ke kehidupan sekolah. Ada juga anak yang butuh di malam hari," tutur Najeela. 

"Itu membantu kita melihat sebenarnya kapan sih kita harus ada sama anak. Rutinitas apa yang penting untuk anak. Misalnya makan malam bersama," sambung Penggagas kurikulum Keluarga Kita itu.  

Pahami kebutuhan ibu selain bersama anak

"Pahami kebutuhan kita sendiri sebagai ibu atau orang tua. Banyak sekali waktu kita sama anak yang menjadi tidak efektif karena kita belum siap untuk berinteraksi dengan anak. Kita masih sibuk dengan urusan pekerjaan. Padahal kita sudah ada di rumah," tutur dia. 

"Kebutuhan kita bersosialisasi dengan teman-teman, pekerjaan, perlu diseimbangkan dengan waktu kita bersama anak," imbuh Najeela. 

Dia mengingatkan, waktu yang cukup bukan hanya waktu orang tua ke anak. Tetapi waktu bersama pasangan, orang tua kita sendiri, bersama teman. 

Siapkan diri sebelum bertemu anak

Najeela biasanya menanggalkan segala urusan pekerjaan atau menghentikan obrolan bersama rekan-rekannya di telepon dan media sosial saat 15-30 menit sebelum sampai rumah. 

Cara ini, menurut dia, efektif untuk menyiapkan diri ibu agar siap bertemu anak dan membagi kisah dengan mereka.   

"Trik saya, misalnya 15-30 menit sebelum sampai rumah, sudah tidak melihat email pekerjaan kantor, tidak mengobrol lagi sama teman-teman. Jadi begitu sampai rumah sudah siap mendengarkan anak," kata Najeela. 

Ingat kuantitas dan kualitas waktu bersama anak

Dia mengingatkan, tak ada ukuran pasti apakah waktu yang ibu sisihkan bersama anak sudah cukup atau belum. Kendati memang, kualitas hubungan dengan anak juga ditentukan kuantitas kebersamaan dengan mereka. 

"Kalau kita berbicara soal waktu yang seimbang, enggak harus ada patokan sekian jam. Karena bisa saja saat anak atau kita butuh, bisa meluangkan waktu lebih banyak. 

Kuantitas penting. Enggak bisa kita mendapatkan kualitas yang baik kalau waktunya sangat sedikit. Kita enggak bisa jadi orang tua yang baik hanya dengan meluangkan waktu 10-15 menit setiap hari bersama anak," kata Najeela. 

"Tetapi juga enggak perlu rata setiap harinya, misalnya harus sejam sehari dan sebagainya," tandasnya.

KATA KUNCI : , ,
Terbaru
13 Januari 2017 | 21:43
Jenny Cortez suka perawatan alami
12 Januari 2017 | 20:17
Ini alasan pria malu katakan cinta
12 Januari 2017 | 19:18
Kain sarung jadi tren fesyen 2017?
Berita Terkait