Kesehatan

ASI eksklusif turunkan risiko pneumonia

3.1K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
15:53
10 MAR 2017
Dok: Air Susu Ibu
Reporter
Ahmad
Sumber
Antara

Rimanews - Ketua Unit Kerja Koordinasi Respirologi Pimpinan Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), dr Nastiti Kaswandani, mengatakan, pemberian air susu ibu (ASI) eksklusif selama enam bulan pertama menurunkan potensi pneumonia pada anak.

"Pemberian ASI eksklusif bisa menurunkan risiko pneumonia 15 persen hingga 23 persen pada anak," kata Nastiti, dalam Forum Ngobrol Bersama Sahabat (Ngobras) bertema "Langkah Positif Eradikasi Pneumonia di Indonesia", di Jakarta.

Selain pemberian ASI eksklusif pada enam bulan pertama, pemberian imunisasi vaksin Haemophilus Influenzae type B (HiB) dan Pneumococcal juga menurunkan risiko pneumonia hingga 49 persen pada anak.

Nastiti mengatakan pneumonia adalah radang paru-paru yang disebabkan infeksi oleh kuman. Kondisi udara yang bersih dan baik di dalam rumah menjadi salah satu syarat untuk menurunkan potensi risiko pneumonia pada anak.

"Penggunaan bahan bakar untuk memasak yang bersih dan ramah lingkungan di dalam rumah juga menurunkan risiko hingga 50 persen pada anak," tuturnya.

Menurut Nastiti, pneumonia adalah pembunuh utama anak di bawah usia lima tahun (balita). Pada 2015, kematian balita di seluruh dunia mencapai 5,9 juta kasus. Kematian yang akibat pneumonia mencapai 16 persen.

Indonesia, kata Nastiti, adalah satu dari 10 negara dengan angka kematian balita tertinggi pada 2015, yaitu mencapai kisaran 147 ribu. Dari seluruh kematian balita tersebut, 17 persen disebabkan pneumonia.

"Di Indonesia, setiap jam terdapat dua hingga tiga balita yang meninggal karena pneumonia," ujarnya.

Untuk mencegah balita terinfeksi pneumonia, Nastiti menyarankan dua hal, yaitu upaya perlindungan dan pencegahan. Upaya perlindungan dilakukan dengan menciptakan lingkungan hidup yang sehat bagi balita.

Lingkungan hidup sehat bagi balita meliputi ASI eksklusif selama enam bulan, pencegahan bayi berat lahir rendah, pemberian nutrisi adekuat, menghindari polusi di dalam dan luar rumah serta cuci tangan enam langkah.

Sedangkan upaya pencegahan agar balita terhindar dari pneumonia dilakukan dengan imunisasi lengkap, pencegahan HIV, pemberian profilaksis kotrimoksazol pada HIV dan pemberian zinc pada kasus diare.

Terbaru
26 Maret 2017 | 11:53
UGM bagikan 1.000 handphone
22 Maret 2017 | 20:01
Jangan lakukan ini setelah makan!
19 Maret 2017 | 03:00
Gejala awal depresi
16 Maret 2017 | 22:00
Kena influenza? Istirahatlah!
10 Maret 2017 | 21:00
Alasan garuk-garuk jadi menular
10 Maret 2017 | 17:11
Jangan spelekan pegal-pegal
Kesehatan