Menanti keputusan Unesco masukkan 4 arsip nasional ke dalam Memory of the World

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Menanti keputusan Unesco masukkan 4 arsip nasional ke dalam Memory of the World

Empat arsip nasional telah didaftarkan ke UNESCO sebagai Memory of the World atau Ingatan Kolektif Dunia. Keempat arsip tersebut telah didaftarkan pada 2016 lalu dan hasil sidangnya akan diumumkan pada akhir Oktober 2017.

Plt Kepala LIPI Bambang Subiyanto di Jakarta mengatakan bahwa keempat arsip itu antara lain arsip pemugaran Candi Borobudur, arsip Cerita Panji, arsip Gerakan Non-Blok, dan arsip Tsunami.

Arsip pemugaran Borobudur periode 1973-1983 diajukan sendiri oleh Indonesia.

Arsip ini dianggap penting karena pada pemugaran kedua tersebut melibatkan banyak pihak dan Indonesia memiliki dokumentasi lengkap pada pemugaran tersebut.

"Dengan disahkannya arsip tersebut sebagai Ingatan Kolektif Dunia, maka akan memperkuat status Borobudur sebagai Warisan Benda Dunia," kata Bambang di Jakarta, kemarin.

Arsip kedua yang didaftarkan adalah arsip Gerakan Non-Blok, dokumen ini dirasa memiliki nilai universal. Dan  saat itu dunia terpecah menjadi dua bagian, 10 negara termasuk Indonesia ikut menyelenggarakan KTT Non-Blok.

Indonesia dengan beberapa negara seperti Kuba, Zambia dan Aljazair mendaftarkan arsip Gerakan Non-Blok tersebut sebagai Ingatan Kolektif Dunia.

Kemudian arsip peristiwa gempa bumi dan Tsunami di Aceh pada 2004, musibah tersebut menjadi salah satu gempa bumi terbesar dengan 9,1 hingga 9,3 skala Richter.

Saat itu bumi bergoncang selama delapan hingga sepuluh menit dan menjadikan peristiwa tersebut sebagai gempa bumi terlama. Indonesia menjadi negara paling terdampak dari bencana alam tersebut.

"Dokumen ini penting untuk menjadi Ingatan Kolektif Dunia, sehingga dapat menjadi pengingat manusia tentang dahsyatnya gempa saat itu. Indonesia mengajukan arsip itu bersama negara yang juga terkena dampak bencana seperti Thailand, India dan Srilanka," kata dia.

Arsip terakhir yang didaftarkan adalah 76 naskah Cerita Panji. Cerita Panji adalah cerita tentang Inu Kertapati dan Dewi Sekartaji dari abad ke-13 dari Jawa Timur.

Menariknya cerita tersebut pun menyebar ke beberapa daerah di Nusantara hingga ke mancanegara dengan versi dan nama yang berbeda.

Dia mengatakan mendaftarkan arsip tersebut sebagai Memory of the World adalah upaya menjaga arsip tersebut agar tidak punah.

Divonis mati, Aman pikir-pikir
Argentina di ujung tanduk dan permainan buruk Messi
Utang tembus Rp5.028 triliun, BI klaim masih sehat
Putin girang Rusia melaju ke babak knock out
Ahli nilai persepsi masyarakat terhadap rokok elektrik keliru
Risma ingatkan halalbihalal agar tak dijadikan alasan tunda pelayanan
Megawati: Bung Karno ditempatkan dalam sudut gelap sejarah
10 hal dalam RKUHP yang berpotensi lemahkan KPK
Menang di laga kedua, peluang Spanyol dan Portugal masih  bisa digagalkan Iran
Ketika negara hadir bantu korban kebakaran di suasana idul fitri
Kukuhkan dominasi di luar angkasa, Trump perintahkan bentuk pasukan antariksa
Tahun berganti dan masih punya hutang puasa Ramadhan, apa yang harus dilakukan?
Terus bertambah, korban KM Sinar Bangun hampir 200 orang
Dukun bayi Yamini baru terhenti setelah 25 tahun praktik aborsi
Berebut titipan SBY antara Gerindra dan Demokrat
Fetching news ...