Gerindra belum dengar draft formasi dari Yusril Ihza Mahendra

REPORTED BY: Insan Praditya

Gerindra belum dengar draft formasi dari Yusril Ihza Mahendra Yusril Ihza Mahendra

Sekretaris Jenderal Partai Gerindra Ahmad Muzani mengatakan belum mendengar pengajuan draft formasi koalisi dari Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra untuk kubu Prabowo-Sandi. Ia mengaku komunikasi partai koalisi bersama PAN, PKS, Demokrat dan Partai Berkarya berjalan lancar. Sebagai informasi, draft formasi koalisi yang diajukan Yusril itu berisi formasi dan arahan untuk partai pendukung Prabowo-Sandi.

"Saya nggak pernah dengar ada draft itu dari pak Yusril atau dari PBB dan pembicaraan koalisi kita dengan PKS dengan Demokrat lancar-lancar aja ga ada problem sampai dengan pencalonan," kata Muzani saat ditemui wartawan di kompleks parlemen, Jakarta, Kamis (08/11/2018).

Muzani mengatakan tak pernah ada masalah dengan Ketua Umum PBB itu. Namun, Ia menghormati keputusan Yusril untuk bergabung pada kubu petahana.

"Saya nggak penah dihubungi gitu tapi kita juga mencoba, tapi kita mengormati lah keputusan pak Yusril.  Saya kira pak Yusril sudah memutuskan beliau berpihak ke sebelah dan kita menghormati itu," pungkasnya.

Sebelumnya, Yusril dalam keterangan tertulis mengatakan Ia pernah mengirimkan draft aliansi yang sudah dirumuskan sejumlah tokoh dan ulama untuk koalisi Prabowo-Sandiaga. Sebagai informasi, draft aliansi itu tindak lanjut dan sarannya kepada Prabowo sebagai ketua koalisi untuk membahas format koalisi yang adil bagi partai-partai yang mendukungnya.

Menurut Yusril formal koalisi penting untuk partai-partai supaya tidak hanya diajak mendukung Prabowo-Sandi tanpa format yang jelas. Disisi lain, menurutnya Pemilu 2019 tidak hanya untuk capres dan cawapres saja tetapi juga untuk Pemilihan Legislatif.

"Dalam "koalisi" di sini, di satu pihak anggota koalisi disuruh all out kampanyekan Prabowo Sandi, tetapi dalam pileg di suatu dapil sesama anggota koalisi saling bertempur untuk memperoleh kemenangan bagi partainya," kata Yusril beberapa waktu yang lalu.

Yusril mengatakan jika koalisi hanya untuk memenangkan Prabowo-Sandi, tentu Pemilihan Legislatif akan menguntungkan Gerindra. Sementara itu, partai lain jatuh elektabilitasnya.

Selanjutnya, Yusril berharap Prabowo Subianto menggelar pertemuan dengan semua ketua partai Koalisi Indonesia Adil dan Makmur membahas masalah formasi tersebut supaya semua peserta koalisi merasa nyaman berjuang dalam koalisi tersebut.

TKD Jabar: Suara Jokowi-Ma'ruf di Priangan Barat dan Priangan Timur masih lemah
DPR desak Kemenag efisienkan pembuatan kartu nikah
Ma'ruf Amin: Masyarakat salah paham soal orang buta dan budek
Demokrat sepakat dengan Sandiaga soal genderuwo ekonomi di pemerintahan Jokowi
Kubu Prabowo sebut penurunan kemiskinan Jokowi kalah dengan Megawati dan Gusdur
DPR nilai sudah seharusnya standar nilai CPNS tinggi
Dispotdirga sosialisasi jurnalistik dan penggunaan internet TNI AU
Bamsoet: hentikan kenaikan harga beras medium
PT Petamburan minta putusan pengadilan dihormati
Kunjungan DPR ke Selandia Baru bahas isu strategis
Bro Sandi: Di masa depan, air akan lebih berharga dari emas
Sandiaga Uno akan beri cabai mulut politisi yang kasar
DPR sebut kartu nikah lebih efisien dari buku nikah
Fadli Zon nilai Sandiaga langkahi makam tokoh NU tak berdampak bagi bangsa
Rocky Gerung: istilah politik genderuwo Jokowi dangkal dan konyol
Fetching news ...