Politik Genderuwo Jokowi buat siapa? Ini kata TKN

REPORTED BY: Insan Praditya

Politik Genderuwo Jokowi buat siapa? Ini kata TKN Calon Presiden RI Pertahana, Joko Widodo

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf Abdul Kadir Karding mengatakan pernyataan Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo terkait Politik Genderuwo adalah pernyataan simbolik. Menurut Karding pernyataan itu ditujukan untuk semua orang atau semua politisi yang sering membangun narasi-narasi propaganda.

"Soal Politik Genderuwo itu adalah satu pernyataan simbolik yang ditujukan kepada semua orang, pemimpin, politisi yang didalam pernyataan-pernyataan kampanyenya selalu membangun narasi-narasi propaganda, tentang ketakutan, tentang kegalauan ditengah-tengah masyarakat," kata Karding saat dihubungi wartawan, Jumat, (09/11/2018).

Karding juga mengatakan yang dimaksud oleh Jokowi dalam Politik Genderuwo adalah narasi pihak-pihak tertentu yang sering nyebar berita hoaks. Sementara itu, menurutnya Jokowi ingin suasana politik menjelang Pilpres 2019 itu menjadi tenang dan gembira.

"Sementara politik itu semestinya buat politik itu tenang, nyaman, bergembira dan senang hati mendapatkan pendidikan. Itu yang disindir oleh pak Jokowi," ujarnya.

Karding juga mengatakan jika calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto sering melontarkan pernyataan pesimistis dan propaganda, maka menurutnya bisa saja yang dimaksud Jokowi itu adalah Prabowo. Namun, Karding menegaskan Politik Genderuwo itu ditujukan untuk seluruh politisi.

"Jadi kalau, pak Prabowo sering melontarkan pesimisme, pernyataan propaganda terkait hal-hal yang menakutkan. Mungkin, salah satu yang disebut yang dimaksud salah satunya pak Prabowo," tuturnya.

Selanjutnya, Karding mengatakan Pak Jokowi hanya ingin menyatakan politik itu adalah proses demokrasi yang membutuhkan keterlibatan rakyat, sehingga masyarakat harus diberikan pendidikan.

"Pak Jokowi ingin menyatakan kepada kita bahwa politik ini adalah proses demokrasi yang membutuhkan keterlibatan rakyat dalam prosesnya. Karena keterlibatan ini penting, kita berangkat dari prinsip rakyat berdaulat artinya segala sesuatu pada hakikatnya yang memutuskan adalah rakyat, rakyat mesti diberi pendidikan politik mesti diberi pernyataan-pernyataan yang bisa dicerna oleh akal sehat," pungkasnya.

Sebelumnya, calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyampaikan politik genduruwo pada saat pidato pembagian sertifikat tanah untuk masyarakat Kabupaten Tegal, Jawa Tengah beberapa waktu yang lalu. Dalam pidatonya, Jokowi mengatakan politik saat ini diisi dengan propaganda dan menakutkan sehingga masyarakat menjadi ragu-ragu.

"Coba kita lihat politik dengan propaganda menakutkan, membuat ketakutan, kekhawatiran. Setelah takut yang kedua membuat sebuah ketidakpastian. Masyarakat menjadi, memang digiring untuk ke sana. Dan yang ketiga menjadi ragu-ragu masyarakat, benar nggak ya, benar enggak ya?" kata Jokowi beberapa waktu yang lalu.

Jokowi mengatakan politik dengan narasi-narasi menakutkan itu adalah cara-cara politik yang tidak beretika. Ia menyebut politik yang tak beretika itu adalah politik genduruwo.

"Cara-cara seperti ini adalah cara-cara politik yang tidak beretika. Masak masyarakatnya sendiri dibuat ketakutan? Nggak benar kan? itu sering saya sampaikan itu namanya politik genderuwo, nakut-nakuti," pungkasnya.

 

Fahri Hamzah harap Prabowo lebih agresif tanyakan janji Jokowi
Heboh, pendukung saling adu yel-yel menjelang debat
Demokrat: SBY tak lagi berpolitik
Sandiaga tak datang ke debat capres, ini penjelasan kubu Prabowo
Ganjar Pranowo datang di debat capres sebagai tokoh masyarakat
KPU tambah kuota tamu undangan untuk debat capres
Mantan bintang porno ini jadi caleg
JARI 98 jadi saksi dukungan warga Tangerang Selatan kepada Jokowi
Rizal Ramli sebut mobil Esemka alat politik Jokowi
Rizal Ramli: Jokowi impor pangan ugal-ugalan
Pidato Prabowo disebut klise, BPN samakan Prabowo dengan Bung Karno
Amerika Serikat rugi Rp38 triliun
Sempat ditolak, Prabowo akhirnya shalat Jumat
Kedengkian terhadap mantan picu impotensi
TKN: Jokowi sudah persiapkan jurus hadapi debat kedua
Fetching news ...