Keamanan

SBY tak yakin kasus demo di rumahnya diusut polisi

2.9K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
04:38
08 FEB 2017
Dok. SBY saat berpidato di acara Partai Demokrat, Selasa malam (7/2/2017).
Reporter
Dede Suryana
Sumber
Antara

Rimanews - Ketua Umum Partai Demokrat sekaligus Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono pesimistis, pelaku unjuk rasa ratusan mahasiswa di kediamannya, Jalan Mega Kuningan Timur VI, Setiabudi, Jakarta Selatan, Senin (6/2), akan diusut tuntas aparat penegak hukum.

"Saya pesimis jika kasus unjuk rasa di rumah saya yang melanggar hukum itu diusut tuntas penegak hukum," kata SBY dalam pidato politiknya di acara Dies Natalies 15 Tahun Partai Demokrat di JCC, Jakarta, Selasa (7/2) malam.

Senin lalu, rumah SBY di Jalan Mega Kuningan Timur VII, digeruduk seratusan mahasiswa dan menyebarkan selebaran yang isinya antara lain, menolak menjadi pewaris yang mewarisi dendam dan kebencian dari ketamakan elit politik saat ini. SBY mengatakan mendengar kabar bahwa mahasiswa yang melakukan demonstrasi di rumahnya telah diagitasi atau diprovokasi oleh oknum tertentu di dalam acara perkumpulan yang dilaksanakan di kawasan terhormat Jambore Cibubur.

"Sangat menyedihkan kawasan terhormat, dikotori tangan hitam, yang melakukan agitasi propaganda untuk menghancurkan lawan politiknya. Mahasiwa dicekoki bahwa SBY merusak negara dan harus ditangkap," kata dia.

SBY mengaku sulit mengerti jika pihak pemegang mandat kekuasaan tidak mengetahuinya. Namun demikian dia menginstruksikan seluruh kader agar tetap tenang dan kuat menghadapi kenyaaan tersebut.

"Kita tetap berusaha, berikhtiar. Cepat atau lambat keadilan, kebenaran akan datang," kata SBY.

KATA KUNCI : , , , ,
Terbaru
23 Maret 2017 | 11:10
WNI aman dari teror London
28 Februari 2017 | 16:05
Pelaku teror Bandung siapkan dua bom
27 Februari 2017 | 15:49
Pelaku bom Bandung berinisial YC
Keamanan