Jokowi target sapu suara dari Sabang sampai Merauke

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Jokowi target sapu suara dari Sabang sampai Merauke Petahana Joko Widodo menuju kantor KPU untuk mendaftarkan diri sebagai calon presiden pada Pilpres 2019, Jakarta (10/08/2018).

Presiden Joko Widodo yang berpasangan dengan KH Ma'ruf Amien menargetkan mampu mendominasi suara dari seluruh penjuru Indonesia, Sabang-Merauke dan Miangas-Rote

"Saya berharap target suaranya yaitu seluruh rakyat Indonesia dari Sabang sampai Merauke dan dari pulau Miangas sampai Rote dapat mendominasi dalam pilpres mendatang," ujarnya dalam konferensi pers penetapan calon dari Koalisi Indonesia Kerja di Restoran Plataran, Jalan HOS Tjokroaminoto, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (09/08/2018) malam.

Petahana Joko Widodo akhirnya memilih Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin untuk mengisi posisi calon wakil presiden.

"Saya memutuskan dan telah mendapatkan pesetujuan dari Koalisi Indonesia Kerja bahwa yang akan mendampingi saya sebagai calon wakil presiden 2019-2024 adalah Prof. Dr. Ma'ruf Amin," kata Jokowi.

Dalam pertemuan itu, jajaran ketua umum dan sekretaris jenderal (sekjen) partai politik pendukung Jokowi ikut berkumpul di Plataran sebelum pengumuman.

Ma'ruf Amin bukan kader parpol. Namun, dia menduduki posisi sentral yaitu Rais Aam Nahdlatul Ulama, ormas Islam terbesar di Indonesia.

Pria 75 tahun asal Tangerang ini pernah menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden bidang hubungan Antar Agama.

Jokowi mengatakan, Ma'ruf Amin sebagai tokoh bangsa yang telah menduduki sejumlah posisi penting di lembaga negara. Mulai dari DPR hingga Wantimpres. Hal itu yang menjadikan Jokowi jatuh hati hingga akhirnya memilih berpasangan dengan Ma'ruf Amin.

"Ma'ruf Amin lahir di 11 Maret 1943 adalah sosok sebagai tokoh agama yang bijaksana. Beliau duduk di legislatif sebagai anggota DPRD, DPR RI, MPR RI, Wantimpres, Rais Aam NU dan juga ketua MUI, Majelis Ulama Indonesia," kata Jokowi.

"Dalam kaitannya dengan kebinekaan Prof DR KH Ma'ruf Amin saat ini menjabat sebagai dewan pengarah badan pembinana ideologi pancasila," lanjutnya.

Nama Ma'ruf Amin kembali menguat di menit-menit terakhir. Sebelumnya, nama Mahfud MD yang santer menjadi cawapres Jokowi. Namun, Ketum PBNU Said Aqil Siradj menyebut bahwa posisi Mahfud di NU tidak jelas. Pernyataan Said ini membuat sejumlah tokoh sepuh NU angkat bicara. KH. Mustofa Bisri atau Gus Mus, misalnya, mengingatkan PBNU supaya tidak terlalu mencampuri politik praktis.

PKB siap sumbang kubu Jokowi 25 juta suara
Ini kritik PDIP terhadap Kubu Jokowi
PKB akui Ma'ruf Amin benteng Jokowi dari tuduhan anti-Islam
Suku Yei Papua sambut “kado Natal” dari prajurit TNI
Penyair Singapura baca puisi di Ruang Baca Rimba Bulan
PDIP dituding rusak atribut Demokrat, Hanura: Jangan tuduh tanpa bukti
PAN sebut yang dukung Jokowi di Sumsel bukan kadernya
Sandi sebut Jateng ingin ganti presiden, Djarot: Upaya menghibur diri
TKN: Iklan kerja kerja kerja Gerindra garing dan tak inovatif
Manajer Repsol Honda: Rossi tak bisa terima masa kejayaannya habis
Rossi bingung mengapa dirinya masih populer
PKH efektif atasi kemiskinan
Rayakan HUT, BRI beri beasiswa puluhan milyar untuk ribuan orang
IHSG diprediksi menguat tunggu putusan The Fed
Jumlah BUMN berkurang 44 dalam 14 tahun, mengapa?
Fetching news ...