Jokowi klaim Ma'ruf Amien sangat paham ekonomi

REPORTED BY: Dhuha Hadiansyah

Jokowi klaim Ma'ruf Amien sangat paham ekonomi "Kami ingin mewujudkan keadilan sosial di seluruh Indonesia, meratakan pembangunan yang berkeadilan." - Joko Widodo

Calon Presiden RI periode 2019-2024 Joko Widodo (Jokowi) menyatakan calon wakil presiden Ma`ruf Amin merupakan sosok yang sangat memahami ekonomi.

"Saat dikukuhkan sebagai profesor, pidato beliau tentang arus ekonomi baru Indonesia. Artinya, beliau sangat mengetahui mengenai ekonomi," kata Jokowi dalam sambutan di Gedung Joang 45 Menteng Jakarta, sebelum pendaftaran calon presiden dan calon wakil presiden RI periode 2019-2024, Jumat (10/08/2018).

Jokowi menyebutkan bersama dengan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu, ia ingin tetap istiqomah dalam upaya menuju Indonesia yang maju, berdaulat, mandiri, dan berkepribadian.

"Beliau memiliki pandangan yang sama dengan kami, dengan saya, bahwa sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar, kita harus mengatasi masalah kemiskinan dan kesenjangan dengan memperkuat ekonomi umat," katanya.

Menurut dia, warga dari Sabang hingga Merauke merasa bangga menjadi bangsa Indonesia. "Kami ingin mewujudkan keadilan sosial di seluruh Indonesia, meratakan pembangunan yang berkeadilan," kata Jokowi.

Jokowi berjanji akan terus menjaga kedaulatan dan kekayaan sumber daya alam Indonesia. Dia mencontohkan keberhasilannya mengalihkan pengelolaan Blok Rokan Mahakam dan akuisisi mayoritas saham Freeport, yang disebutnya sebagai bukti kedaulatan dan pemanfaatan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat Indonesia.

"Apa yang kami kerjakan adalah bukti bukan fiksi. Inilah fondasi yang dibangun yang perlu diteruskan dan dilanjutkan," kata Jokowi.

Petahana Joko Widodo akhirnya memilih Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin untuk mengisi posisi calon wakil presiden.

Nama Ma'ruf Amin kembali menguat di menit-menit terakhir. Sebelumnya, nama Mahfud MD yang santer menjadi cawapres Jokowi. Namun, Ketum PBNU Said Aqil Siradj menyebut bahwa posisi Mahfud di NU tidak jelas. Pernyataan Said ini membuat sejumlah tokoh sepuh NU angkat bicara. KH. Mustofa Bisri atau Gus Mus, misalnya, mengingatkan PBNU supaya tidak terlalu mencampuri politik praktis.

Trump tempatkan konsulat Palestina di bawah kedutaan Israel
Bila diserang, Rusia akan respon serangan rudal dengan senjata nuklir
Puluhan kali gempa, Anak Krakatau berstatus waspada
DPR pertanyakan keengganan pemerintah naikkan harga BBM
Ini alasan Golkar setuju dana saksi pemilu jadi beban negara
Gonjang-ganjing muktamar Pemuda Muhammadiyah diintervensi
DPR akan panggil tiga lembaga terkait peluru nyasar
PAN larang kepala daerah jadi tim sukses
Polisi: Total 6 peluru nyasar ditemukan di gedung DPR
PKB bantah acungan satu jari direktur IMF sebagai kampanye Jokowi
Pelopor perdamaian bangkitkan Indonesia damai
Ada kelompok yang berupaya bunuh karakter TGB
PAN setuju dana saksi pemilu dibiayai negara
Sri Mulyani dan Luhut akan dilaporkan ke Bawaslu, Zulhas: pejabat hati-hati
DPR jelaskan alasan biaya saksi pemilu ditanggung negara
Fetching news ...